Tahap-tahap Perkembangan Manusia

Tahap-tahap Perkembangan Manusia – Ketika masih bayi orang tuamu dengan penuh kasih sayang membimbing belajar merangkak, berjalan, dan melatih keterampilan yang lain sehingga bertambah lama kamu bertambah pintar. Pada saat kamu dewasa nanti akan menikah, mempunyai anak, dan akhirnya menjadi tua. Pada bagian ini kalian akan mempelajari perkembangan manusia yang dimulai dari proses pembuahan hingga usia tua. Pertumbuhan dan perkembangan adalah dua hal yang tidak dapat dipisahkan. Pertumbuhan dihubungkan dengan penambahan jumlah dan ukuran sel tubuh manusia, sedangkan perkembangan dihubungkan dengan kematangan fungsi alat tubuh.

Ada 2 faktor yang menentukan pertumbuhan dan perkembangan yaitu faktor internal, berupa faktor keturunan (genetik) dan faktor eksternal berupa lingkungan. Faktor keturunan adalah faktor bawaan yang menunjukkan potensi anak. Faktor ini menjadi ciri khas yang tidak dapat diubah lingkungan.

Adapun faktor lingkungan merupakan faktor yang menentukan perkembangan potensi anak. Faktor ini mempunyai banyak aspek dan dapat diubah. Manusia mengalami perubahan kecepatan dalam proses pertumbuhan dan perkembangan. Pertumbuhan dan perkembangan maksimum terjadi pada akhir masa janin dan kemudian menurun ketika bayi. Saat menjelang dewasa, percepatan pertumbuhan dan perkembangan meningkat lagi, kemudian menurun dan berhenti pada saat dewasa.

Manusia harus berkembang biak, agar kehidupan di bumi dapat berlanjut. Cara manusia berkembang biak sangat mirip dengan mamalia yang lain. Sejak lahir, anak perempuan memiliki banyak sel telur pada dua kelenjar, yang disebut ovarium. Ovarium terletak di dalam perut bagian bawah. Sejak masa pubertas, satu dari sel-sel telur itu dilepaskan tiap bulan sebagai bagian dari siklus haid. Sedangkan, anak laki-laki  menghasilkan sel-sel kecil berbentuk berudu yang disebut spermatozoid (jamak = spermatozoa). Sejak memasuki pubertas barulah sel-sel ini akan mulai dapat berfungsi. Spermatozoa ini dihasilkan dari organ kelamin yang bernama testis. Jika spermatozoid bertemu dengan sel telur yang sudah masak, maka akan terjadi pembuahan.

Pembuahan

Perjalanan 9 bulan menuju kelahiran seorang bayi dimulai ketika sebuah sel sperma bertemu dengan sel telur. Ada jutaan sel spermatozoa yang mencapai telur, tetapi hanya satu spermatozoid yang dapat menembus lapisan luar sel telur. Begitu hal itu terjadi, bahan genetik dalam sel telur (23 kromosom) akan bergabung dengan bahan genetik dalam spermatozoid (23 kromosom) membentuk sebuah rangkaian lengkap, yaitu 46 kromosom. Proses penggabungan sperma dan sel telur beserta kromosom dari keduanya disebut pembuahan atau konsepsi atau fertilisasi.

Telur yang sudah dibuahi membelah diri menjadi 2 sel dalam 36 jam, lalu menjadi 4 sel dalam 48 jam, kemudian menjadi 8 sel, dan seterusnya. Embrio masuk rahim sekitar 3 hari sesudah pembuahan. Bentuknya berupa bola padat yang terdiri dari 16-32 sel.

Proses Pembuahan

Proses Pembuahan

Sekitar 1 minggu setelah pembuahan, bola sel memendamkan diri dalam lapisan rahim yang kaya akan darah dan menyerap zat makanan dari sana. Sel itu terus membelah diri, membentuk jaringan tubuh pertama, seperti pembuluh darah dan saraf. Secara bertahap bola sel menekuk dan memutar, sehingga dasar tubuh terbentuk. Sementara itu, sel lain membentuk plasenta, yaitu organ berbentuk cawan di lapisan rahim. Di dalam plasenta darah bayi mengalir sangat dekat dengan darah ibunya. Lewat plasenta inilah oksigen dan zat makanan yang sangat penting mengalir dari ibu ke bayi, sementara hasil buangan mengalir ke arah yang berlawanan.

Pada usia lima minggu panjang bayi berkisar 10 mm. Wujud kepala, punggung, dan jantungnya mulai tampak. Mulut dan mata mulai terbentuk. Kaki dan tangan terbentuk seperti kuncup yang gempal. Pada tahap ini, bayi disebut embrio.

Pada usia delapan minggu panjang bayi sekitar 25 mm dan semua bagian utama tubuh telah terbentuk. Bahkan jari tangan dan kakipun sudah terbentuk. Pada tahap ini, bayi disebut janin. Pada usia duabelas minggu sel-sel tetap aktif membelah diri dan berkembang serta membentuk kelengkapan akhir tubuh, seperti kelopak mata, kuku tangan, dan kuku kaki. Panjang bayi sekitar 13 cm. Waktu yang tersisa masih ada 28 minggu sebelum bayi dilahirkan.

Bayi yang sedang berkembang hidup di dunia yang berair di dalam rahim. Di dalam rahim, cairan ketuban (amnion) melindungi bayi terhadap benturan, cahaya terang, dan kebisingan di luar. Namun demikian, bayi dapat mendengar detak jantung dan suara proses pencernaan makanan dalam usus ibunya.

Bagaimana Janin Memperoleh Makanan?

Janin menerima semua zat hara dan oksigen dari pasokan darah ibunya. Tetapi, darah janin itu tak pernah langsung bercampur dengan darah ibunya. Janin membuat darah sendiri, yang mengalir lewat tali pusar menuju plasenta. Bagian bawah plasenta tertanam ke dinding rahim. Pembuluh darah menghubungkan plasenta dengan jaringan rahim lewat tonjolan-tonjolan mirip jari yang disebut vilus korion. Di sekitar vilus korion, yaitu di sela intervilus, terdapat darah ibu. Melalui suatu lapisan jaringan tipis yang disebut trofoblas, ibu dan janin mempertukarkan zat hara, gas-gas dan sisa buangan. Makanan dan oksigen dari ibu merembes lewat trofoblas ke vena janin, dan sisa metabolisme disalurkan dari janin ke darah ibu untuk dibuang.

Tali Pusar

Di dalam tali pusar terdapat dua arteri dan satu vena yang menghubungkan janin dengan plasenta. Tali ini berbentuk spiral (tidak lurus seperti selang), panjang, dan cukup lentur sehingga tetap aman sewaktu janin bergerak. Ketika bayi itu lahir dan dapat bernapas serta makan sendiri, tali itu dipotong, dan meninggalkan bekas di perut, disebut pusar.

Kelahiran Bayi

Setelah sembilan bulan berkembang di dalam rahim ibu, bayi akan segera terlahirkan. Di dalam rahim ibu yang diselubungi oleh kantung ketuban, bayi akan merasa hangat, basah, gelap dan pada kondisi yang terlindungi. Setelah bayi tersebut terlahirkan akan mendapatkan lingkungan yang berbeda sama sekali. Lingkungan baru tersebut terasa lebih dingin, kering, terang, dan tidak terlindungi oleh sesuatu.

Proses kelahiran diawali dengan kontraksi otot-otot rahim. Kontraksi tersebut semakin kuat dan berulang-ulang, kemudian kantung ketuban mulai pecah dan mengeluarkan cairan. Cairan ini dikenal dengan air ketuban. Dalam beberapa jam, kontraksi tersebut menyebabkan terbukanya mulut uterus menjadi lebih luas untuk dilalui oleh bayi. Dengan kekuatan dan kontraksi penuh akan mendorong bayi melewati vagina dan keluar menuju lingkungan baru. Kadang-kadang seorang ibu memiliki pinggul kecil, sehingga terlalu sempit untuk dapat dilalui oleh bayi. Pada kejadian lain, posisi bayi tidak tepat, sehingga sulit untuk dilahirkan secara normal. Pada kasus seperti ini, bayi akan dikeluarkan dari rahim ibu melalui pembedahan perut. Proses seperti ini dikenal dengan bedah cesar. Pada saat terlahir, bayi masih berhubungan dengan plasenta melalui tali pusar. Setelah lahir, tali pusar dipotong oleh dokter, setelah itu bayi akan menghirup oksigen tanpa melewati saluran tali pusar lagi. Bayi akan menangis, tangisan bayi akan menyebabkan masuknya udara pada paru-paru bayi.

Balita dan Anak-Anak

Empat minggu pertama setelah lahir dikenal dengan periode neonatal artinya kelahiran baru. Selama waktu ini bayi sudah agak dapat menyesuaikan hidup di luar uterus. Fungsi tubuh seperti pernapasan, pencernaan, dan ekskresi telah dilakukan oleh bayi itu sendiri.

Perkembangan berikutnya adalah periode dari neonatal sampai usia satu tahun. Dalam periode ini bayi mengalami pertumbuhan dan perkembangan baik secara mental maupun dalam keterampilan fisik. Keterampilan awal yang dimiliki adalah kemampuan tersenyum dan biasanya terjadi di usia enam minggu. Pada usia empat bulan bayi sudah dapat tertawa, bangun ketika mendengar sesuatu dan telah mengenal wajah ibunya. Pada delapan bulan, bayi mulai berkata-kata untuk beberapa kata sederhana seperti mama, cucu kalau menyebut susu. Satu kejadian besar di usia satu tahun adalah berdiri tanpa pertolongan siapapun maupun penopang apapun selama beberapa detik.

Setelah melewati masa bayi, maka berikutnya adalah masa anak-anak, yaitu usia 1 hingga 12 tahun. Dalam periode ini, pertumbuhan fisik mulai meningkat baik tinggi  badan maupun berat badan disertai perkembangan koordinasi otot-otot dan kemampuan mental. Dari umur 18 bulan, anak dapat berjalan tanpa bantuan. Antara 2 dan 3 tahun, anak telah dapat mengontrol keinginan untuk kencing dan berak . Pada usia 3 tahun, anak telah dapat berbicara dengan kalimat sederhana. Sampai dengan usia 5 tahun, beberapa anak dapat membaca angka-angka dan huruf-huruf tertentu. Di atas usia ini, anak telah berkembang dalam kemampuan berbicara, menulis, membaca, dan beralasan. Pada usia yang sama, anak telah matang emosinya dan belajar bagaimana bergaul dengan orang lain. Coba ingat usia berapa kalian berbicara? Kata apa yang pertama kamu ucapkan?

Masa Dewasa – Masa Pubertas

Perkembangan berikutnya adalah masa adolesen, kamu berada pada masa ini. Adolesen dimulai dari usia 12 sampai 14 tahun. Bagian dari masa adolesen adalah pubertas. Masih ingat bukan, di awal sudah kita bahas bahwa masa pubertas adalah masa di mana organ reproduksi kita telah matang. Pada wanita, masa pubertas terjadi pada usia 8 sampai 13 tahun. Pada laki-laki, pubertas terjadi antara usia 13 sampai 15 tahun. Salah satu ciri masa pubertas pada wanita adalah mulai terjadi haid (menstruasi). Seorang yang mulai mengalami haid menunjukkan bahwa tubuhnya mulai mempersiapkan diri untuk bisa mengalami kehamilan. Pada saat haid tubuh kita rawan dihinggapi penyakit. Penyakit dapat ditimbulkan karena kita kurang menjaga kesehatan. Oleh karena itu kita harus menjaga kebersihan pada saat haid. Selain itu pada hari-hari biasapun perlu menjaga kebersihan organ reproduksi kita. Hal ini penting dilakukan agar organ-organ kita selalu dalam keadaan sehat. Selama pubertas, hormon dihasilkan oleh kelenjar pituitari yang dapat menyebabkan perubahan-perubahan pada tubuh. Pada laki-laki, hormon ini dapat mempengaruhi perubahan berupa mulai tumbuhnya kumis pada daerah sekitar wajah, perubahan suara, otot-otot tubuh semakin kuat dan mulai tumbuh rambut pada ketiak dan permukaan alat kelamin (pada pubis). Pada wanita juga terjadi perubahan seperti mulai tumbuhnya rambut di ketiak dan permukaan alat kelamin (mons pubis) dan mulai mengalami masa haid.

Anak perempuan lebih cepat dewasa daripada anak laki-laki. Anak perempuan mengalami perkembangan rangka maupun seksualnya kira-kira dua tahun lebih cepat dari anak laki-laki. Ciri-ciri kedewasaan ini banyak sekali, ada yang sudah tumbuh buah dada dan rambut sekitar kemaluan pada usia sembilan tahun, ada yang belum mendapatkannya sebelum usia tigabelas atau empat belas tahun. Pada masa pubertas ini kalian mulai memiliki rasa tertarik pada lawan jenis.

Mekanisme kedewasaan yang normal tidak selalu terjadi pada waktu tertentu, tetapi terjadi kapan saja pada kisaran waktu tertentu. Kalau kalian sudah menyadari hal ini maka tidak perlu khawatir bila terjadi kelambanan kedewasaan.

Menjaga Kebersihan Diri dalam Kehidupan Sehari-hari dan Saat Menstruasi

Pada saat haid kamu sebaiknya mengurangi aktivitas rutinmu seperti olah raga, maupun aktivitas fisik lainnya. Apa yang kamu gunakan pada saat menstruasi itu tidak masalah, baik handuk kecil maupun pembalut yang sekarang dengan mudah dapat kamu beli di toko. Beberapa cara dapat dilakukan untuk merawat kebersihan diri terutama saat haid, seperti penjelasan di bawah ini.

  • Mandi setiap hari dengan sabun dan air hangat.
  • Sesudah buang air besar, bersihkan daerah dubur, dari depan ke belakang.
  • Gunakan celana dalam yang terbuat dari katun, karena dapat mengisap air dan tembus udara yang diperlukan untuk aliran udara bebas ke bagian luar alat kelamin.
  • Gantilah pembalut sesering mungkin, minimum dua kali sehari, meskipun jumlah darah sedikit saja.
  • Jika keluarnya darah tidak seperti biasa misalnya dalam waktu beberapa menit pembalut sudah basah, tanyakan pada ibumu atau ajaklah orangtuamu untuk konsultasikan pada dokter atau bidan.

Masa Tua

Akhir dari masa perkembangan manusia adalah masa tua, yang di awali dari usia akhir adolesen sampai tua. Beberapa perkembangan terjadi di usia tua. Di awali di usia 20 tahun, coba perhatikan orang di lingkungan sekitarmu yang memiliki usia di atas 20 tahun. Mereka telah menyelesaikan sekolah, bekerja, kemudian menikah dan memulai kehidupan berkeluarga. Pertumbuhan otot dan tulangnya sudah terhenti, artinya sudah tidak dapat lebih tinggi lagi.

Orang yang memiliki umur antara 30-50 tahun berada di masa pertengahan tua. Selama usia ini perkembangan fisik mulai mengalami penurunan. Orang di usia ini sistem peredaran darah dan pernafasannya mulai berkurang efisiensinya. Tulang-tulang mulai agak rapuh dan kulit sudah mulai berkeriput. Orang pada kelompok ini biasanya sibuk dengan keluarganya dan memiliki komitmen kerja yang tinggi. Orang di usia ini biasanya sangat memperhatikan sekali orang-orang yang sudah lanjut usia, dan memperlakukan mereka seperti anak-anak.

Perhatikan dan pikirkan seseorang yang kalian kenal yang berusia di atas 65 tahun! Apa perbedaan orang ini denganmu? Pertengahan lanjut usia terletak pada umur antara 65 sampai 74 tahun. Di usia ini orang sudah harus istirahat dari kesibukan kerja. Masa usia ini biasanya diisi dengan kegiatan yang berkaitan dengan kesenangan mereka/hobi, rekreasi atau menjadi sukarelawan di rumah sakit, sekolah atau kegiatan kemasyarakatan. Beberapa orang di usia ini ada yang mengisi hidupnya dengan kegiatan sosial.

Orang dengan umur di atas 75 tahun adalah lanjut usia. Orang pada kelompok umur ini memerlukan bantuan untuk memenuhi segala kebutuhan hidupnya.[Bb]

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *